Latheefa's Muslimah Collections

Thursday, November 6, 2014

Chocolate lasagna

Salam hari khamis. Puasa harini?

Dah lama nak buat resepi ni sejak nampak ianya selalu lalu lalang dekat ruang fb. Baru kini berkesempatan untuk membuat dan merasa. Nak bagi gred, macamana ek. Sebab kesedapan tu terletak pada citarasa masing-masing. Bagi aku, okay okay saja la.  Tak adalah sampai kempunan kalau tak dapat lagi.

Bagi mereka yang tidak dan belum mendapat resepi ni, aku turunkan di sini. Aku tak tau resepi asal dari mana.  Ada sesiapa yang tahu?
Terima kasih pada empunya resepi.



Bahan A
36 ketul oreo dikisar (ambil krim sekali)
6 sudu besar butter dicairkan

cara:
campurkan kesemua bahan di atas dan gaul rata.  Ketepikan.

Bahan B
200 gm cream cheese
1 cawan non dairy whipping cream
100 gm gula castor/ gula ising
2 sudu besar susu segar

cara:
- Pukul cream cheese sehingga lembut
- Masukkan gula castor atau gula ising dan pukul lagi sehingga lembut dan gebu
- Masukkan susu segar dan pukul sebati.  Ketepikan
- Di dalam bekas yanglain, pukul non dairy whipping crean hingga lembut dan kental
- Kemudian campurkan dalam adunan cream chesee tadi.  Kaup balik dan masukkan ke dalam piping bag.




Bahan C

1/4 cawan tepung jangung
1/2 cawan gula castor
1/8 tsp garam
1 1/2 cawan susu segar + 1 1/2 cawan santan pekat
185 gm dark chocolate , dicincang
1 tsp esen vanila
1 sudu besar serbuk koko

Cara:
- Campurkan tepung jagung, gula dan garam ke dalam bekas
- Kemudian campurkan susu segar+santan dan kacau perlahan. Masak atas double boiler  dengan api sederhana.
- Sentiasa menggaul adunan sehingga ianya sebati dan pekat (15 - 20 minit)
- Tambah coklat cincang dan koko dan kacau sehingga kental.
- Alihkan dari api dan masukkan esen vanila.  Kacau rata.
- Ketepikan dan sejukkan





Cara melapis:
- Masukkan sedikit biskut oreo ke dalam bekas pilihan sebagai dasar
- Kemudian picitkan adunan bahan B di atasnya.
- Lapiskan atasnya dengan chocolate coconut puding, ratakan
- Picit lagi adunan bahan B
-Taburkan dengan chocolate chips. dan parutan cokolat


Aku kata, okay okay.  Anak aku kata sedap. Ikut selera memasing lah..


ibundo

Saturday, November 1, 2014

Bundo's Roast Chicken Briyani

Salam. Agak lama juga gambar sup omputih di bawah tu tak bergerak-gerak.
Lebih seminggu kot.

Ahad minggu lalu semasa parking kereta di pasar borong sri kembangan, aku bertanya hasben menu dinner untuk petang tu. Hasben jawab buat je lah apa-apa asal makan. Teringat yang aku dah lama tak masak nasi briyani, aku cadang nak masak nasi briyani untuk makan malam. So, aku beli 3 ekor ayam saiz kecil dan siap dipotong empat bahagian.

Haritu pasar borong memang agak lengang.  Banyak parking space. Tak payah nak berebut
dan bertunggu-tunggu pun. Agaknya orang masih di kampung masing-masing bercuti sempena perayaan deepavali. Aku je yang dah lama tak berbondong-bondong balik kampung macam diorang.

Pendek cerita, balik rumah sambil masak untuk lunch, sambil aku marinade ayam untuk aku panggang belah petang. Aku suka perap lama-lama biar rasa spices dia masuk sampai ke dalam. Lepastu aku masukkan je besen berisi ayam yang aku marinade tu dalam freezer. Masuk dalam freezer sebab peti ais aku dah nak termuntah dengan bermacam mendaalah.
Ye la, takdelah nak suruh ayam tu beku. Sekali sekali keluarkan kejap sambil balik-balikkan ayam.  Lepastu masukkan balik dalam freezer.

Tapi tengahari tu lepas zohor aku sakit. Pinggang aku sakit. Sakit sampai aku terpaksa pergi hospital. Dan bila sampai hospital, lepas jumpa doktor, lepas cek itu cek ini, doktor masukkan aku dalam wad. Besoknya pula doktor yang lain masukkan aku dalam bilik bedah dan keluarkan beberapa ketul batu karang dari dalam buah pinggang aku. Empat hari aku duk hospital.
Begitulah ceritanya kenapa sup omputih aku tak begerak-gerak.




Sebenarnya aku dah terlupa tentang ayam yang aku dah marinade dan dah pun beku dalam freezer. Sehinggalah anak aku bertanya ayam apa yang ada dalam besen dalam freezer tu. Baru aku teringatkan nasi briyani aku yang sepatutnya aku buat ahad lepas.
So, pagi-pagi tadi lepas subuh aku keluarkan ayam supaya dia defrost.
Tengahari, dengan pertolongan anak dan bibik, aku selesaikan tugas yang tertangguh hampir seminggu.

Bahan marinade ayam:
ekor ayam dipotong 4 (aku masak 3 ekor)
1 sudu besar halia yang telah diblender
4 ulas bawang putih ditumbuk lumat
1/2 tin kecil tomato puri
2 sudu besar rempah briyani
3 sudu besar minyak zaitun
1 sudu kecil garam
1 sudu kecil parsley kering
1 sudu kecil oregano

Gaul semua bahan dan perap bersama ayam. Perap sekurang-kurangnya 2 jam.
Kemudian bakar dalam oven.
Nota: Air yang dikeluarkan ayam semasa ia dibakar, enak untuk dijadikan sos.


Bahan nasi:
rangka 1 ekor ayam (kalau tak ada, bahagian tulang ayam pun okay)
500 gm beras basmathi
3 sudu besar penuh majerin/butter
1 biji bawang besar dihiris nipis
3 ulas bawang putih dihiris nipis
1 inci halia dihiris
2 sudu besar rempah briyani
1/2 tin kecil tomato puri
1 tin susu cair
1  batang kayu manis
1 kuntum bunga lawang
3 kuntum cengkih
3 biji buah pelaga

1. Rangka ayam direbus.  Air mestilah cukup untuk dibuat sup dan untuk masak nasi.
2. Panaskan majerin. Tumis bawang putih, bawang merah, halia dan rempah tumis sehingga masak. Kemudian masukkan rempah briyani. Gaul sebentar dan tutup api.
3. Bersihkan beras. Masukkan tomato puri, susu cair dan bahan yang telah ditumis.
4. Tambah dengan air rebusan ayam sehingga cukup untuk memasak nasi. Masukkan garam.
5. Tanak nasi seperti biasa. Boleh tambah daun pandan atau daun ketumbar untuk menambah wangi nasi.



Salsa:
2 batang timun
1 biji bawang besar
3 biji tomato
1 sudu kecil gula
garam
1/2 biji lemon diambil jusnya

1. Timun dibuang biji dan dipotong dadu kecil
2. Tomato dibuang biji dan dipotong dadu kecil
3. Bawang didadu
4. Gaul semua bahan

Sambal:
8 biji cili api
5 batang cili besar hijau
1 biji bawang sederhana besar
1 tangkai daun ketumbar
garam secukupnya
1 sudu besar gula
1/2 biji lemon diambil jusnya

Blender semua bahan. Masukkan ke dalam mangkuk




Ayam aku tu kan..perghhh sodaappp. Agaknya sebab seminggu kena perap.  Memanglah rasanya semua masuk dalam daging dalam tulang pun.

Sekian.


Ibundo

Tuesday, October 21, 2014

Sup Keledek Omputih Style

Salam.
Semasa  jenjalan di alam maya aku terjumpa foto yang nampak sangat menarik dan aku tertarik. Ternyata ia hanya gambar semangkuk sup keledek. Tapi kesannya pada aku, aku ingin menghasilkan foto yang hampir serupa.
Lantas aku siapkan beberapa keperluan untuk menghasilkan sup keledek dengan versi aku sendiri. Aku sisihkan beberapa bahan yang tidak perlu dan tambah beberapa bahan lain sesuai dengan selera kita orang melayu.



 

Aku mendapat hasil seperti yang aku mahukan.
Aku meletakkan mangkuk sup di depan anak aku.  Dengan mulut tejuih dia geleng geleng kepala tanda taknak. Aku kata, rasalah sikit.  Dia ambil sikit dan jilat di hujung sudu.
Eee taknak ar. Macam bubur baby je.
Ahak...
Dah namanya pun sup style omputih. Mushroom soup itu pun lebih kurang tu jugak kan.




Bahan:
1 cawan keledek yang telah dipotong cube
1/2 cawan carrot yang telah dipotong cube
6 keping cendawan tiram
6 ekor udang dibuang kulit
3 cawan stok ayam (atau 1 cube stok ayam+3 cawan air)
3 sudu besar santan kotak
1 biji cili api (pilihan)
garam secukup rasa

Cara:
-Rebus keledek, carrot dengan air saja sehingga empuk
-Masukkan cili api, udang dan cendawan tiram
-Masukkan santan dan sedikit garam
-Padamkan api, masukkan bahan ke dalam blender dan blender halus. (boleh juga tinggalkan beberapa ketul kiub keledek di dalam periuk)  Hati-hati kerana ia masih panas.
-Masukkan kembali bahan blender ke dalam periuk.  Jerang semula sehingga mendidih. Padamkan api.
-Semasa menghidang, taburkan dengan sedikit kacang (tak kesahlah kacang apa) dan daun bawang/sup.






Siapa yang nak berdiet tu elok juga makan sup macam ni.  Kenyang dan berkhasiat.

ibundo


Monday, October 20, 2014

Puff mudah le sangat

Salam.
Bangun tidur pagi semalam dah pasang angan-angan nak buat cheese cake. Ada resepi ciskek yang macam dah jadi viral kat fb. Nak jugak cuba nak tau kesedapannya tahap mana.
Tapi habis breakfast, selongkar peti ais cari creamcheese aku entah ke mana. Habis semua benda dalam peti ais aku keluarkan. Tak jumpa.  Pandangan dari sudut positifnya, kemaslah nampaknya
peti ais aku jadinya.

Tanya bibik, dia tanya aku balik.. krimcis tu apa buk. Aku explain gitu gini.
Dia tanya lagi.. tauhu ke.
Sudahnya aku give up. Decided buat puff sajalah sebab hari sebelumnya aku ada beli puff pastry.
Bukak freezer nak ambil pastry, aku ternampak ceamcheese aku enak je tertonggok di situ.
Sambil keluarkan creamcheese yang dah jadi air batu, aku terbebel-bebel menyalahkan orang yang meletakannya di situ dan bibik aku  mandang terkebil-kebil untuk memahamkan apa yang aku cakap.
Argh...




Puff pastry jenama kawan aku beli ni. Beli pack kecik isinya rupa-rupanya hanya 10 keping. Jadi, dapatlah 10 bijik je. Sepuluh bijik tu ibarat pejam mata sekelip, bukak balik dah licin pinggan. So, kalau famili besar, dan kena hari cuti hujung minggu, pastikan buat banyak banyak.




 Bahan untuk inti:
8 batang jejari ketam
1 biji bawang besar
1 biji tomato
1 tangkai daun ketumbar
2 sudu besar cheezy mayonis
sedikit garam
sedikit parsley kering
1 biji telur




 Cara:
1. Jejari ketam dipotong pendek
2. Bawang didadu kecil
3. Tomato dibuang isi dan dadu kecil
4. Daun ketumbar dipotong pendek
5. Masukkan kesemuanya ke alam mangkuk,  gaul bersama cheezy mayonis dan garam.
6. Ambil sekeping pastry, letak inti di tengah, tabur sedikit parsley dan lekatkan hujung pastry yang bertentangan.
7. Telur dipukul dan sapukan ke atas pastry.
8. Bakar.



Sekian. Nak cuba, cubalah. Kena cari cheezy mayo tu dulu. Mayo yu yang buat inti tu sedap.

ibundo

Thursday, October 16, 2014

Buang toksik

Siapa yang taknak buang toksik dalam badan. Semua orang nak.  Cuma yang tak waras saja yang tak endah. Almaklum sajalah, dengan umur yang macam ni macam-macam benda yang dah tersangkut dalam setiap ruang dalam bahagian dalaman anggota ni.
(Membuat aku teringat yang sinki aku petang tadi aliran air keluar agak tersekat-sekat.  Mesti ada lemak dan sisa makanan yang dah menyumbat saluran batang paip. No..no..no.. panggil plumber kat sini dah seratus ringgit. Aku buat sendiri saja.  Insyaallah tau.)

See, saluran paip tersumbat kita kena lancarkan perjalanannya balik. Kalau boleh dengan kos yang paling minima. Tak payah keluar ratus-ratus.
Saluran darah tersumbat?
Urat temurat yang tersumbat?
Be careful... cegah sebelum parah adalah lebih baik.



Ada kawan mengesyorkan apple cider dengan honey.
Aku buat.
Pagi-pagi semasa perut kosong aku bancuh segelas air dengan satu sudu besar apple cider dengan 1 sudu besar madu. Tak boleh guna sudu besi.  Mesti guna sudu plastik atau kaca. Apa hujahnya kenapa tidak boleh, tidak pula aku bertanya. Aku percaya kesannya akan berkurangan.
Petang sebelum aku dinner aku minum lagi satu gelas air campur apple cider dan madu.
Sudah dua bulan aku amalkan.
Kesannya?
Nak kata sakit sendi aku berkurangan, ia macam tu jugak. Nak kata letih letih aku hilang, ia masih ada. Cuma yang aku perasan nature's call aku pagi pagi tersangat mudah.  Tak adalah payah duduk termenung lama-lama.
Dan dua kali doktor memeriksa tekanan darah aku dalam masa dua bulan ni, bacaannya 120/80. Muahh... teramatlah cantik.




Masalahnya kita ni, masyarakat kita lah, sukaaa sangat benda yang manis-manis. Air nak yang manis. Kuih suka yang manis. Kadang-kadang masak lauk pauk pun tambah gula begitu punya bersudu sudu sampai terasa sangat kemanisannya.
Kalau dah sakit, takde manisnya lagi hidup kita ni.
Bukan tak boleh. Boleh. Tapi biarlah moderate.
Aku pun tau yang tekak kita ni suka benar benar nak rasa yang sedap-sedap. Kalau dah tawau habau mana ada sedapnya ye tak. Mmm..kena pandai kotrol la.

Macam air ni. 
Lemon memang dah terkenal dengan khasiatnya. Bila kena gaya, air lemon ni bukan saja boleh menghilangkan dahaga, malah boleh mempunyai daya kesan pada kesihatan kita juga.
Jom buat lagi bersama bundo..

1. Lemon-pudina-green tea

I mug besar air
1 uncang  teh hijau
1 biji lemon
beberapa helai daun pudina

1. Teh  hijau direndam dengan sedikit air panas. Masukkan teh hijau ke dalam mug dan ditambah air kosong sehingga 3/4 mug.
2. Potong melintang 1/2 lemon.  Perah 1/2 ke dalam air. Setengah lagi dihiris nipis dan masukkan ke dalam mug.
3. Masukkan daun pudina.  Kacau rata.
nota: kalau ingin rasa sedikit manis, bubuh 1 sudu kecil madu ke dalam air.




2. Lemon-peach pudina

1 mug air
1 1/2 biji buah peach
1/2 biji lemon
Beberapa helai daun pudina

1. Blender satu biji buah peach dengan air
2. Hiris nipis separuh  peach
3. Masukkan air peach yang telah diblender ke dalam mug.
4. Masukkan jus lemon daripada 1/2 biji lemon
5. Tambah dengan hirisan peach dan daun pudina.
6. kacau rata.



Minuman ini boleh diambil segera atau simpan dalam peti ais sejam dua untuk mendapatkan rasa sejuk dan segar apabila kita meneguknya.



Sekian.

ibundo


Monday, October 13, 2014

Daging Salai Lomak Nisemilan

Salam.
Zaman kanak-kanak aku adalah zaman dapur kayu, teropong buluh. Dapur mak aku dibuat daripada bata yang bersimin ala-ala table top yang menempatkan dua tungku dapur. Di sebelah bawah ada ruang yang ditinggal kosong untuk emak aku meletakkan kayu yang telah dipotong-potong buat umpan api. Di sebelah tepi tungku ada bakul kecil tempat letaknya getah segerap atau getah tayar basikal sebagai bahan untuk mempercepatkan proses pembakaran.
Masih aku ingat, setiap kali emak menyalakan api, emak akan menggunakan batang buluh yang telah dipotong pendek untuk meniup bara api supaya api cepat marak. Setiap kali itu juga aku lihat ada debu berterbangan. Nenek aku panggil ia teropong buluh. Emak aku panggil teropong buluh. Aku panggil teropong buluh sebab dari aku kecil itulah yang disebut-sebut.



 Di sebelah atas tungku dapur tergantung para dari dawai berjaring. Di situlah emak meletak ikan, daging atau ayam yang di salai.  Zaman kecil aku bukan zaman petik tepi tengah menyala.  Aku orang kampung. Tak ada api letrik.  Yang ada cuma pelita dan lampu gas untuk menerangi malam. 
Tak ada tv. Peti ais jauh sekali. Oleh itu cara menyimpan makanan adalah dengan cara menyalai. Bila dapat ikan sawah berbaldi, emak masak cili api dan selebihnya di salai. Bila abah beli daging dan tidak kesemuanya dimasak, emak akan menyalainya dan biar terus di asap di para atas tungku dapur.
Makanan yang disalai berbau wangi apabila dimasak.



Semalam Rosemah masterchef datang ke rumah aku. Orang sekampung. Dia sekarang ada membuat bisnes daging salai. Aku memesan beberapa bungkus dan dia datang sendiri ke rumah aku membuat delivery. So, apa yang sebenarnya yang aku nak cerita ni ialah, aku masak daging salai lomak cili api tapi kenangan aku pada masa lalu membuat aku ter off track sikit.
Tell u what, daging salai ni memang power betul. Bau dia power.  Rasa lagi power. Bila makan boleh jilat jilat jari.



Nak bagi sedap, kuah kena pekat.  Cili kena terasa pedas. Asam terasa. Garam apatah lagi.  pendek kata semua kena belen. Kalau ada asam belimbing buluh ganti asam keping lagi lah perghhh..

Okay,
250 gm daging salai
1/2 kilo santan
1 cawan air
20 biji cili api ditumbuk halus
2 inci kunyit hidup ditumbuk  halus
3 ulas bawang putih dititik
4 batang serai dititik
1 inci lengkuas dititik
2 keping asam keping
2 biji kentang 
garam secukupnya

Masukkan kesemua bahan selain asam keping, kentang dan santan ke dalam periuk. Rebus sehingga air hampir kering. Masukkan santan dan kentang.  Bila kentang empuk, masukkan pula asam keping.
Masak sehingga kuah pekat.



Sodapppppppp...
Sekian.

ibundo



Tuesday, September 30, 2014

Ayam Goreng Oats

Salam.
Jumpa lagi.
Sekejap ada sekejap hilang.
Seperti juga mood masak yang sekejap ada sekejap tak ada.

Harini teragak nak mengangkat kamera untuk menangkap hasil di dapur.  Lama mendalah tu terperosok saja. Skill pun dah makin merosot nampaknya. Sama merosotnya skill masak..err..



Untuk masakan ini, resepinya:

1/2 ekor ayam dipotong kecil
(gaul dengan garam dan kunyit)
2 sudu besar penuh mentega
10 helai daun limau purut dihiris hiris
10 biji cili api dipotong (lebihkan kalau mahu pedas)
2 batang serai ambil bahagian yang lembut, dihiris nipis
1 cawan oats (tambah kalau mahu lebih)



Cara:
-Panaskan minyak.  Goreng ayam, angkat dan toskan minyaknya.
-Panaskan mentega.  Masukkan daun limau purut, serai dan cili api.  Goreng sehingga layu dan naik bau.
-Masukkan pula oats. Goreng sehingga kekuningan dan oats rangup.
-Masukkan ayam goreng tadi. Gaul rata sekejap dan padamkan api.




Resepi ni lebih kurang macam udang nestum.  Yang beza cuma dibubuh daun limau purut dan hirisan serai. Harum semerbak bau daun limau semasa ia digoreng.
Sedap jugaklah. Memang sedap pun.  cubalah.



Sekian.  Tak taulah untuk berapa lama  gambar ni akan tersadai di sini hiii...

ibundo

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...