Latheefa's Muslimah Collections

Monday, October 29, 2012

Karipap roti pratha

Salam buat semua. Terasa macam lama sangat tak masuk sini. Kebetulan bundo cukup cukuplah bizi dua tiga hari ini.

Masih belum terlambat nak ucapkan selamat hari raya aidil adha kan? Bundo balik beraya di kampung.  Kampung yang telah ditinggalkan sejak sekian lama. Nasib baiklah ada abang dan kakak ipar yang membantu menjaga dan membersikan rumah itu.  Kalau tidak, pasti ia akan menerima nasib yang sama seperti rumah rumah lain yang ditinggalkan, dinaiki semak samun sehingga melitupi rumah.  Sayang.  Banyak memori yang berlegar-legar  di situ.



Apabila bundo nyatakan hasrat untuk beraya di kampung pada abah, riak wajahnya menunjukkan rasa seronok. Maklumlah, sejak abah tinggal bersama bundo selama lima tahun ini, belum pernah lagi kami pulang beraya di kampung.  Bukan tak pernah balik.  Balik.  Cuma beraya saja tidak. Ini kerana mengenangkan payahnya berondoh randah membawa semua barang dan peralatan memandangkan kebanyakan peralatan dapur sudah tidak ada lagi.

Balik kali ini abah gunakan peluang untuk berjumpa dengan sahabat dan kaum kerabat yang ada.  Alhamdulillah... pagi raya kami di surau sama seperti dulu. Dan selepas solat kami ke pusara arwah mak yang telah pergi meninggalkan kami lima tahun dulu.  Alfatihah..  Semuga mak tenang di sebelah sana.



Sebaik pulang dari solat sunat aidil adha, kami menerima berita yang kakngah anak bundo tengah sakit untuk melahirkan bayi keduanya. Rencana kami untuk pulang ke bandar baru bangi selepas solat jumaat terpaksa kami ubah.  Dengan secepat kilat kami bersiap-siap dan berkemas-kemas. Bundo terus menuju ke hospital az-zahra manakala hasben bundo, abah dan anak lelaki terus ke masjid berhadapan hospital.

Alhamdulilllah cucu bundo Muhammad Hafizuddin Azani selamat dilahirkan sejurus sebelum berkumandangnya azan solat Jumaat. Asalnya nama yang dipilih oleh kakngah dan suaminya adalah Muhammad Hafizuddin. Azani adalah nama tambahan yang diberi abah. Abah dengan syahdunya telah mengazankan cicitnya sebaik saja mereka datang setelah selesai sembahyang jumaat. Maka abah kata, kalau belum ada nama, bagilah nama Azani.



Begitulah.  Bundo bizi lah sekarang.  Mana nak jaga kakngah.  Mana nak jaga Azani yang agak kuat menangis.  Mana nak menyiapkan projek menu yang telah bundo janjikan dengan sebuah majalah.  Mana nak siapkan persiapan untuk konvokesyen kindy bundo pada 3 haribulan ni. Urgh!!!! tolong!!!



Jangan tak tau, karipap ni bundo telah siapkan sebelum raya haji lagi.  Dah habis pun.
Nak buatnya senang saja.  Malah ini adalah karipap malas untuk orang yang malas.  Walau apa pun, resultnya amat mengancam.

Bahan:
Inti karipap
Roti pratha.

Cara:
Roti pratha di bahagi 4 bahagian.
Letak inti pada setiap bahagian dan lipat 3 segi.
Letak dalam dulang pembakar.  Sapu dengan telur yang telah dikocok.  Bakar sehingga kekuningan.

Bundo tak dapat nak tunjukkan cara melipatnya sebab tak ambil gambar.  Bundo juga tak dapat nak letak link pada blog yang bundo ambil idea ni dulu sebab bundo dah tak ingat.  Rasanya bundo ada buat posting pasal karipap ni tahun dulu.  Kalau rajin cubalah cari ya...



Sekian.  Semuga sihat dan ceria selalu.


ibundo


Wednesday, October 24, 2012

Mee bayam creamy

Salam buat semua pengunjung tak kira sama ada meninggalkan jejak atau saja lalu lalang. Semuga semuanya berada dalam keadaan sihat, bertenaga dan terus mampu untuk menyediakan makanan yang lazat dan berkhasiat untuk keluarga.

Phew!!! bundo baru saja habis menonton masterchef usa sampai peringkat final.  Nak tunggu Astro, kena tonton minggu ke minggu. Tonton u tube kita boleh skip mana-mana yang malas nak tengok hehe. Seronoknya bila menonton siri masterchef ni kita bagaikan dapat satu semangat dan inspirasi untuk berpikir dan mencuba sesuatu di luar daripada kotak.  Otak kita tidak terikat pada benda yang biasa-biasa kita rasa, kita lihat dan kita buat. Maka kita teroka sesuatu yang lain daripada kebiasaan.



Resepi yang bundo buat ini adalah resepi berani. Walaupun tidak tahu penerimaan orang yang memakannya, bundo buat juga berdasarkan pengamatan menonton rancangan masak-masak. Kemudian bundo buat plating macam kelas masterchef hehe.  Bukan apa.. sedap mata memandang bila difotokan.



Bahan:
2 keping mee bayam
10 ekor udang
5 tangkai cendawan tiram
1/2 keping fish filet
1 sudu besar extra virgin olive oil
1/4 biji bawang besar didadu kecil
1 biji bawang putih dicincang halus
1 sudu besar butter
1 tangkai daun ketumbar
1 sudu besar sos tiram
1 sudu kecil lada hitam
1 sudu kecil serbuk stok ayam
1/2 biji lada benggala hijau
daun bawang dan celery dipotong untuk taburan
1/2 biji tomato
1/4 cawan cooking cream
1/2 sudu besar tepung jagung
500 ml air



 Cara:
1. Mee bayam direndam daalam air panas sehingga lembut. Rendam sekejap saja.  Tapis.  Masukkan ke dalam mangkuk, tambah sos tiram, lada hitam dan olive oil. Ketepikan.
2. Bersihkan udang. Buang kulit dan belah belakang udang.  Kulit udang dicuci bersih, masukkan ke dalam periuk, tambah air dan daun ketumbar.  Jerang sehingga mendidih sehingga rasa bahan yang direbus keluar.  Tapis dan ketepikan.
3. Cendawan dipotong kasar.
4. Filet ikan dipotong kasar.
5. Lada benggala dipotong memanjang. Tomato dibuang bijinya dan dipotong memanjang.
6. Ikan dan udang dibubuh sedikit garam dan lada hitam.  Gaul.
7. Panaskan butter. Saute ikan dan udang sedikit-sedikit sehingga masak. Ketepikan.
8. Untuk kuah: Dengan menggunakan butter lebihan menggoreng ikan dan udang, goreng bawang sampai naik bau. Masukkan stok udang dan cream. Masukkan tepung jagung yang telah dibancuh dengan sedikit air. Tambah garam dan serbuk ayam. Bila mendidih dan kuah pekat, masukkan pula cendawan.  Padam api dan masukkan lada benggala.
9.  Plating: Letak mee di atas pinggan. Sudukan sedikit kuah dan susun lada benggala dan juga tomato.  Letak udang dan ikan di atasnya. Tabur dengan daun bawang dan seleri.



Nampak banyak kerja dan banyak step. Sebenarnya tidak sebab bundo tetapkan waktu untuk menyiapkannya. Maknanya, dapur semua kena pakai.


Sekian.

ibundo


Monday, October 22, 2012

Tenggiri masak kari

Bundo baca petua shiela pasal masak kari ikan terus buatkan bundo teruja sungguh untuk mencuba. Bukan tak selalu masak kari ikan.  Selalulah juga tapi ada beberapa petua shiela tu yang bundo tak pernah buat. So, Sabtu haritu bundo pergi cari ikan tenggiri untuk dibuat kari.  Bahan lain ada.  Cuma perlu ikan saja.
Dahlah terpaksa bercekak dengan budak jaga kaunter tu sebab dekat whiteboard tulis harga lain, bila punch kira harga lain.  Tapi akhirnya beli jugaklah.



Sebenarnya apa yang shiela cakap tu bundo main ingat-ingat dalam otak saja.  Semasa nak masak, malaslah pulak nak menyelinap masuk dapur shiela lagi. Maka, buat sajalah apa yang teringat.
Lawaknya semasa bundo siapkan rempah tumis.  Bundo ambil biji sawi, halba dan jintan halus dan bila campur-campur semuanya anggaran satu sudu besar.  Kemudian bundo basuh dan tapis dalam penapis teh. Kejap lepas tu bundo tengok biji sawi bundo mengembang macam jeli. Bundo terus ambil cermin mata nak tengok apasallah pulak biji sawi bundo jadi macam tu. heh heh.. rupanya yang bundo basuh itu biji selasih. Patutlah....

Bundo carilah biji sawi sebab seingat bundo memang ada bundo beli cuma entah mana letaknya.  Nasib baik jumpa.

Okay, pasal beras yang digoreng tanpa minyak tu memang bundo tak pernah buat sebelum ini.  Tak sabar betul bundo nak tengok resultnya.




Dengan mengikut sebahagian besar petua shiela, (Bundo terlupa nak campur cili kering, terlupa nak bancuh rempah dengan santan, tak pasti samada beras goreng yang dikisar itu dibancuh sama dengan rempah atau tidak. Bundo campur dengan rempah), maka terhasillah kari ikan bundo yang sangat mabeles. Sedap.. walaupun beberapa pantang larang terlanggar.
Dah tu cili hijau yang bundo ingat masih banyak dalam peti ais rupanya dah habis.  Tak dapatlah nak bundo patah-patahkan masuk dalam kuah. Yang ada cuma bende yang bundo petik fresh dari belakang dapur.




Hasben makan bertambah-tambah.  Anak-anak makan pun kata sedap. Lain kali pasti bundo buat lagi dan ikut betul-betul arahan.  Mesti lagi sedap.  Yang ini pun bundo hirup-hirup je kuah dia dan cicah dengan roti.

Terima kasih SHIELA.....


ibundo

Saturday, October 20, 2012

Sotong goreng cincaluk

Salam hari Sabtu. Semuga ceria bersama keluarga.

Entah ke berapa kalilah agaknya bundo tayang resepi yang ada bubuh cencaluk.
Pertama sebab stok cencaluk sentiasa ada di rumah bundo.  Setiap kali balik ke kampung hasben di melaka, kami tak akan lupa singgah di rnr ayer keroh untuk  membeli cencaluk dan tak lupa juga belacan.
Kedua sebab cencaluk ini feveret keluarga. Buatlah sambal belacan ke, sambal tempoyak ke, sambal budu ke, sambal cencaluk juga yang dipandang.
Kalau ada agenda makan-makan menjemput kawan atau saudara mara, hasben bundo akan beriya-iya menyuruh bundo sediakan sambal cencaluk sehinggakan ia menjadi satu dish yang mesti ada semasa majlis makan. Anehnya, hasben bundo yang orang melaka pure, tidak suka makan cencaluk walaupun dia suka tengok orang makan. Katanya bau cencaluk busuk. Haha ada ka!





Sotong goreng basah yang dibubuh cencaluk ini sedap terutamanya bagi mereka yang suka makan cencaluk.Err.. mungkin sedap pada tekak bundo saja dan tidak pada tekak orang lain.  Kalau nak tau sedap ke tidak, marilah cuba.  Jom tengok resepi.




Bahan yang bundo letak ini adalah untuk size keluarga bundo.  Adjustlah.

1 kilo sotong dipotong ikut selera (bundo potong ring)
3 papan petai diambil isi dan dibelah dua. (Penting sangat dibelah dua tu untuk melihat kalau-kalau ada    penunggu petai)
20 biji cili api dikisar halus
1/2 biji lemon diambil jusnya
4 sudu besar cencaluk
5 ulas bawang merah ditumbuk
2 ulas bawang putih ditumbuk
2 biji bawang sederhana besar didadu besar
2 biji cili merah dipotong pendek-pendek
2 tangkai daun bawang dipotong anggaran panjang 1 inci
1 biji tomato besar dibuang biji dan didadu besar
1 biji epal hijau didadu ikut selera (jangan kecil sangat dan jangan besar sangat)




1.Panaskan minyak masak.  Tumis bawang merah dan bawang putih sehingga naik bau.  Masukkan cili api. Gaul rata sehingga cili masak.
2. Masukkan cencaluk. Gaul. Masukkan epal hijau dan tambah sedikit air anggaran 4 sudu besar. Biarkan epal hampir empuk.
3. Masukkan sotong, petai, bawang dan jus lemon. Jangan goreng sotong terlalu lama.  Nanti airnya banyak keluar dan sotong akan menjadi keras.
4. Bila sotong masak, masukkan cili merah, tomato dan daun bawang. Padamkan api segera.



Sekian.


ibundo

Friday, October 19, 2012

Nugget Ayam

Stok di peti ais memang dah banyak yang kurang. Nak pergi kedai, malas. Jadi, jalan short cut adalah membuat nasi goreng ala kadar. Belasah saja apa yang ada.  Asal ada sambal sebagai side dish, dah cukup sangat.

Kelebek dalam freezer terjumpa pula daging ayam hancur satu peket besar. Tiba-tiba pula teragak nak buat nugget untuk dimakan bersama nasi goreng. Cari telur, ada 4 biji.  Cukup.
Selalunya kalau nak makan nugget, kita beli saja yang dah siap. Senang.  Mudah. Bundo pun belum pernah buat nugget sebelum ni. Inilah pertama kali dan resepi pun main hentam keromo mana pikir patut je.  Alhamdulilah  menjadi.



Kalau nak cuba, bundo sertakan resipi budo di sini:

800 gm ayam hancur Ramly
2 biji telur
5 sudu besar penuh tepung jagung
2 sudu besar daun parsley kering
1 sudu kecil lada sulah
1 sudu besar serbuk stok ayam knorr
1 sudu kecil paprika (kalau tak mahu pedas tak payah bubuh)
1/2 biji bawang besar ditumbuk halus
1 ulas bawang putih ditumbuk halus
1/2 sudu teh garam

untuk salut:
2 biji telur dikocok bersama sedikit air
tepung roti bewarna oren


1. Tumbuk bawang sehingga halus. 
2.  Gaul semua bahan sehingga sebati.
3. Panaskan pengukus. Sediakan pan membakar kek dan sapu dengan sedikit majerin.
4. Masukkan sebahagian adunan ke dalam pan.  Jangan tebal sangat. Kukus sekejap lebih kurang 10 minit.
5. Keluarkan dan apabila agak sejuk terap dengan penerap biskut yang disukai.
6. Celup ke dalam telur yang telah dikocok dan gulingkan ke dalam serbuk roti. Goreng.  Kalau tidak mahu menggoreng kesemuanya, boleh disimpan di dalam freezer.




Kalau rajin, buatlah banyak-banyak.  Boleh buat bekal untuk anak-anak ke sekolah. Buat bekal untuk bapak anak pun boleh.



Cucu bundo masih di hospital.  Pagi tadi buat test darah lagi. Pletlet count dah naik sikit tapi masih di bawah tidak normal. Doktor dah bagi ubat.  Besok buat test darah lagi.  Kesian. Dia yang tak tahu apa-apa macam biasa saja.

Sekian.

ibundo

Thursday, October 18, 2012

Puteri Ayu bertukar baju

Salam hari khamis.
Semuga semua berada dalam keadaan ceria. Seceria puteri ayu yang telah bertukar baju warna hijau kepada yang bewarna warni..haha.
Nampaknya bahang pelangi masih belum reda.



Bahan kelapa
100 gm kelapa parut
secubit garam
1 sudu kecil tepung jagung.

Bahan
3 butir telur
125 gm gula
1/4 sudu teh garam
100 gm tepung gandum
50 gm tepung beras
145 gm santan
1 sudu teh ovelet


1. Gaulkan bahan kelapa. Masukkan ke dalam cetakan puteri ayu. Ketepikan.
2. Pukul telur, garam dan gula hingga kembang. Tambah ovelet.
4. Masukkan tepung gandum dan tepung beras dan di gaul rata.
5. Tambah santan.
6. Bahagi adunan kepada beberapa bahagian.  Warnai mengikut selera. Untuk bahagian hijau, tambah sedikit dengan pes pandan.
7. Tuang ke atas kelapa di dalam cetakan.
8. Kukus di atas api sedang lebih kurang 10 minit.


Abah bundo tanya, Ni kue apam ko?
Bundo jawab, tak bah.  Puteri ayu.
Apo pulak lain bona ghoman e. Bukan e puteri ayu warno ijau ko.
Tu versi lamo bah.  Yang ni setolah dilakukan penyelidikan, inilah gayo terkini (hahaha)
Abah bundo tak cakap banyak dah.  Terus makan sambil angguk-angguk kepala.



Cucu bundo yang baru berumur 5 bulan semalam dimasukkan ke hospital pantai kerana masalah Idiopathic Thrombocytopenic Purpura. Tolong doakan cucu comel bundo ini sembuh sepenuhnya.

Sekian.


ibundo

Tuesday, October 16, 2012

Siomay Ayam

Salam buat semua pengujung.
Dah baca majallah kitchen online keluaran Oktober?  Pada yang belum baca, cubalah selak-selak.  Mungkin anda terjumpa sesuatu yang menarik di situ.

Resepi bundo harini nak kata mudah tak juga. Kenalah keluar beberapa titik peluh baru siap. Tu belum campur peluh yang menitik semasa mengambil gambar.
Ha.. terus saja pada resipi ye.  bundo tak pandai nak bercakap panjang. Daripada penat-penat luahkan perasaan tapi orang baca skip skip, baik bundo straight to the point.




Bahan:
Kulit wantan (di tesco ada jual)
300 gm dada ayam, cincang halus
100 gm udang, kupas dan cincang kasar
2 ulas bawang putih cincang halus
2 batang daun bawang hiris halus
1 sudu teh sos ikan
1 sudu teh minyak bijan
1 1/2 teh garam
1/4 sudu teh lada putih serbuk
1 butir telur
50 ml air sejuk
3 sudu besar tepung jagung




Cara:
1. Campur ayam, udang, bawang putih, daun bawang, sos ikan, minyak bijan, garam dan lada putih. Aduk rata.  Masukkan telur dan air sejuk. Gaul.
2. Tambah tepung jagung. Gaul.
3. Ambil selembar kulit, isi dan lipat sisinya. Sembur dengan air di sisinya.
4. Kukus di alas daun pisang yang disapu sedikit minyak lebih kurang 20 minit.



Bundo makan dengan sos cili je.
Sekian.


ibundo

Monday, October 15, 2012

Sambal cincaluk goreng cili hijau

Salam pagi Isnin.
Sejak subuh angin di luar sana bertiup agak kuat. Langit gelap menjanjikan titik-titik hujan akan dicurahkan ke atas muka bumi. Kilat berlegar-legar di kaki langit dan guruh sahut menyahut mengejutkan tidur anak-anak kecil.  Namun sang unggas terus saja mencicip-cicip terbang ke sana ke mari mencari rezki apa yang ada.

Tatap saja hidangan bundo pada pagi ini.




Bahan:
8 biji cili hijau besar
15 biji cili api hijau
1 biji kecil bawang besar bersaiz kecil dipotong kasar
5 sudu besar cincaluk
1/2 biji lemon diambil jusnya

Cara:
1.  Blender kasar cili dan bawang.
2.  Panaskan sedikit minyak dan goreng bahan kisar sehingga masak.
3.  Masukkan cincaluk dan perahan lemon.  Gaul rata sehingga benar-benar masak.
(Kalau suka pedas, boleh tambah cili api)




Sedap dimakan sebagai penambah selera.
Sekian.


ibundo


Sunday, October 14, 2012

Apam bunga

Salam hari ahad. Semuga ceria selalu.

Sudah dua kali buat apam ni.  Resepi berasal dari biras yang ada meniaga apam ni sikit-sikit di ayer molek. Bukan dia yang meniaga sebenarnya pun.  Cuma hantar satu dua adunan ke gerai kawannya yang menjual kue muih.

Kali pertama buat apam ni tak tersengih sikit pun.  Padahal yang dibuat biras ni elok je tersenyum
lebar sampai tiga empat kelopak.  Bundo punya? Alahai.. memang malu nak cakap.  Tapi rasa memang sedap.





Oleh kerana tak puas hati sebab kegagalan kali pertama, bundo cuba lagi sekali.  Bundo tanya Jali, biras bundo itu apasal apam bundo tidak tersengih. Dia tanya sama ada bundo rehatkan adonan tu setengah jam ke tidak.  Bundo cakap bundo terlupa. So, kali kedua tu bundo rehatkan adonan selama setengah jam baru dimasukkan ke dalam cup dan kukus.
Tak menjadi juga. Adalah sebiji dua yang terbelah manja.  Tapi rasa memang maintain sedap.
Lepas gagal kali kedua tu bundo dah malas nak buat. Lama tak buat. 




Semalam bundo ke rumah Jali di Melaka kerana menziarahi adik ipar, suaminya yang baru keluar hospital. Maka cerita pasal apam ini berulang balik. Setelah mendapat petua daripadanya, rasa untuk mencubanya lagi sekali berkobar-kobar.

Pagi tadi bundo hasilkan apam ini.  Elok cantik berkelopak.  Nak petuanya? Baca sampai habis.



Resepi asal : Jali
Hasil air tangan : ibundo
(Kalau ambil resepi ini tolong linkkan semula ke bundo ye. Kesian pada si Jali ni tak dapat kredit nanti.  Dahlah dia takde blog hehe)

3 cawan tepung gandum (ayak)
2 biji telur
1 1/4 cawan gula castor
1 sudu kecil ovelet
1 1/2 cawan aiskrim soda / sprite
1 sudu kecil esen vanila



Cara:
1. Putar telur dan gula sehingga kembang. 
2. Masukkan ovelet dan esen vanila, putar lagi.
3. Masukkan tepung berselang seli dengan aiskrim soda. Kacau rata.
4. Bahagi kepada beberapa bahagian dan warnakan mengikut warna yang disukai.  Rehatkan selama setengah jam.
5. Sementara itu, panaskan kukusan.
6. Sudukan adonan ke dalam mangkuk kertas dan kukus lebih kurang lima minit sehingga masak.




Petua:
1. Air kukusan biar betul-betul mendidih baru masukkan adonan untuk dikukus.
2. Alas petutup periuk kukusan dengan good morning towel supaya air tidak menitis ke atas apam.
3. PALING PENTING jangan masukkan cawan apam terlalu memenuhi kukusan sehinggakan tidak ada ruang untuk apam itu bernapas. Cukup masukkan setakat lima atau enam cawan sahaja supaya ruang untuk wap berputar mencukupi . InsyaAllah akan kembang dengan cantik.

Cubalah.

ibundo

Saturday, October 13, 2012

Peria Sumbat

Peria besar ni kami kat kampung panggil 'kambeh' ataupun 'kambas' bahasa suratnya. Jadi senang nak bezakan dengan peria katak. Bundo kekadang terpikir-pikir juga akan hubungan kambas ini dengan peria katak.

Pernah satu ketika dulu bundo campak biji kambas yang telah masak ke atas tanah di tepi pagar belakang dapur. Alhamdulillah biji itu tumbuh dan pokoknya menjalar subur melilit pagar. Anehnya apabila berbuah pokok itu mengeluarkan peria katak. Pelik kan?



Anak-anak memang tak suka makan. Kalau digulai, kuahnya pun tak mahu dijamah sebab kata mereka pahit.  Memanglah pahit. Emak dulu selalu cakap, ubat mana ada yang sedap. Yang pahit itulah ubat.
Dulu pun bundo tak suka makan. Nak telan pun tak lalu.  Tapi sekarang kalau disuruh ratah buat ulam macam tu saja pun, boleh.



Peria sumbat ini bundo buat untuk diri sendiri dan abah kerana orang lain dah gerenti taknak makan.

Bahan:
1 biji peria besar (kambas)
2 keping ikan tenggiri
10 ekor udang didadu kecil
1 biji bawang besar didadu
1 ulas bawang putih dicincang halus
1 sudu kecil lada putih
1 biji cili merah dicincang halus
1 tangkai daun sup dan daun bawang dihiris halus
1 biji telur putih
garam secukupnya




Cara:
1. Peria dipotong anggaran 4 cm.  Buang biji dan selaput putih di dalamnya dan rendam dengan air garam sebentar.
2. Ikan diambil isinya sahaja. Tumbuk halus bersama bawang besar.
3. Campurkan bahan-bahan lain bersama campuran ikan dan bawang.
4. Panaskan pengukus. Toskan air rendaman peria. Masukkan peria ke dalam loyang kek. Sumbat isi ke dalam peria sehingga padat dan penuh.
5. Kukus sehingga masak



Kalau rajin buatlah sos cili untuk pencicahnya.  Kalau tak rajin, cicah saja dengan cili sos sedia ada dalam botol. Ataupun, makan saja begitu dengan nasi.

Sekian.


ibundo

Friday, October 12, 2012

Ombre Cake

Salam kasih sayang buat semua yang berkunjung. Semuga semuanya sehat sejahtera. Sekarang musim hujan.  Jangan pula main hujan ye.
Petang tadi hujan lebat sungguh.  Bundo di tesco semasa hujan turun dengan lebatnya. Semasa balik terkena jugalah tempias hujan. Teringat dulu masa kecik memang waktu hujan turun ni waktu yang dinanti-nanti. Seronok mandi air hujan.  Terpekik-pekik mak suruh masuk tapi buat dono je. Cuba sekarang kalau anak-anak kita yang main hujan.  Mahu terpekik terlolong juga suruh masuk rumah.



Semasa di Pekan Baru beberapa hari lepas bundo berkesempatan ke toko buku gramedia. Kalau ke kedai buku diorang ni bundo memang asyik masyuk tengok buku resepi mereka yang berbagai-bagai. Kalau boleh nak borong banyak-banyak tapi mengenangkan berat nak bawa balik, bundo beli je lah beberapa.  Antara yang bundo beli adalah majalah 'sedap' edisi indonesia.

Antara resepi menarik yang bundo memang nak cuba semenjak bertentang mata dengan buku ini adalah kek ombre ini. Untuk membuatnya memang leceh macam buat kek rainbow juga dan semestinya memerlukan kesabaran yang sangat tinggi.

Kalau nak cuba, bundo letak resepinya di sini dengan bahasanya yang telah bundo olah sedikit.



Sumber: Majalah Sedap Indonesia
Hasil air tangan :  ibundo


Bahan kek:
15 kuning telur
9 putih telur
1/4 sudu teh garam
1/2 sudu besar ovelet
185 gm tepung protein rendah
30 gm tepung jagung maizena
40 gm susu tepung
3/4 sudu teh baking powder
150 gm mentega tawar, cairkan
75 gm white cooking chocolate, cairkan

Bahan Filling:
200 gm cream cheese
100 gm mentega tawar dingin
50 gm gula castor
175 gm white cooking choccolate, cairkan
125 gm whipping cream

Bahan sapuan:
250 gm butter cream
75 gm butter cream tambahkan 3 titis pewarna ungu.  Aduk rata.
75 gm butter cream tambahkan 7 titis pewarna ungu
75 gm butter cream tambahkan 15 titis pewarna ungu
75 gm butter cream tambahkan 1/8 sudu teh pewarna ungu
Selebihnya biarkan butter cream pada warna asal




Cara buat kek:

1. Kocok kuning telur sampai kental.  Ketepikan.
2. Kocok putih telur dan garam sampai setengah mengembang.  Tambah gula sedikit sedikit sambil dikocok sampai kembang.
3. Masukkan kocokan telur kuning dan ovelet. Kocok hingga mengembang semula.
4. Tambahkan tepung, susu tepung, maizena dan baking powder yang telah diayak bersama. Masukkan sedikit sedikit dan gaul rata.
5. Masukkan mentega cair dan white cooking chocolate cair sedikit-sedikit dan gaul perlahan.
6. Bahagi adunan kepada 5 bahagian.
   Adunan 1 tambah 1/2 sudu makan pewarna ungu
   Adunan 2 tambah 3/4 sudu teh pewarna ungu
   Adunan 3 tambah 1/8 sudu teh pewarna ungu
   Adunan 4 tambah 15 titis pewarna ungu
   Adunan 5 biarkan pada warna asal
7. Tuang adunan ke dalam loyang bulat diameter 20 cm tinggi 3 cm yang disapu majerin dan dialas dengan kertas. Sapu juga kertas dengan majerin.
8. Bakar dengan api bawah pada suhu 190 deg selama 20 minit.






Cara buat filling:

1.  Campur cream cheese dan mentega tawar.  Kocok hingga lembut.  Tambah gula dan white cooking chocolate cair.  Kocok rata. Masukkan krim sedikit sedikit dan kacau rata.





Cara susun kek:

1.  Ambil kek yang bewarna paling gelap. Sapukan filling. Letak kek yang kedua gelap di atasnya.  Lakukan hal yang sama sampai habis mengikut urutan warna yang paling gelap di bahagian bawah.
2.  Tutup keseluruhan kek dengan butter cream putih. Masukkan ke dalam peti sejuk sebentar.
3.  Keluarkan bila cream agak mengeras dan sapu kek dengan buttercream bewarna ungu mengikut urutan paling gelap di sebelah bawah dan paling muda di atas sekali.



Silalah ambil beberapa potong.  Biar cepat habis...




InsyaAllah nanti kalau bundo rajin akan bundo buat resepi yang lain pula dan kongsi di sini.



ibundo

Saturday, October 6, 2012

nasi cendawan claypot

Selamat berhujung minggu. Mahu bersantai-santai saja di rumah? atau ada perancangan berkualiti bersama keluarga. Apa-apa pun bundo doakan semuga kalian bergembira dan berbahagia bersama keluarga tersayang.

Nasi claypot ini bundo buat petang semalam.  Entah apa angin teragak nak buat nasi claypot. Sebenarnya pot ni dah lama benar tersimpan dalam almari tidak digunakan.  Dulu-dulu bundo ada kerajinan juga nak buat selalu tetapi bila terasa leceh nak masak banyak pot sekali gus, tu yang terssimpan tak berusik-usik. Pot bundo ni kecik cukup untuk seorang makan saja.



Bahan (untuk 1 orang):

1/2 pot beras (pot rice cooker)
1 pot air
1 ketul ayam dipotong dua (bahagian yang bertulang)
5 biji cendawan shitake dipotong nipis
1/4 biji bawang besar didadu kecil
1 ulas bawang kecil dicincang halus
1/2 sudu serbuk stok ayam
1 tangkai daun ketumbar (masukkan akarnya sekali)
1/2 sudu besar tomato puri
1/4 sudu garam (tambah sedikit kalau kurang masin)





Masukkan kesemua bahan ke dalam claypot. Jerang atas api sederhana besar.
Perlahankan api (sangaaaat perlahan)  apabila air kering supaya tidak berkerak di sebelah bawah.
Padamkan api apabila nasi betul-betul masak.  Hidang segera.





Selamat menjamu selera.


ibundo

Friday, October 5, 2012

Kembung berempah goreng sambal hijau

Kembung.
Perut kembung masuk angin boleh buat semua kerja tak kena. Memulas sana memulas sini. Urghhh!!
Bundo dah serik minum air halia serai. Berhari-hari bundo sakit perut. Bibik kata bundo minum banyak sangat. Mana tak banyak, dahlah air tu pekat, bundo minum satu mug penuh sekali minum . Adei.. tobat.
Sapa ada minyak yuyi, sapu jelah dengan minyak yuyi. Kalau kat indon ada ubat tolak angin.  Bila minum satu peket memang boleh buat angin keluar dari segenap pelosok.

Kembung.
Arghh.. dompet kembung boleh jadi kempes bila beli ikan kembung yang cecah berbelas ringgit satu kilo. Belas ringgit tu.  Zaman bundo bebudak dulu kembung tujuh ploh sen je sekati hehe.
Adei.. amende la aku membebel ni.


Ikan kembung yang ini sudah selamat bundo cilikan. Sampai tersembul bijik mata kembung ni kena cili.
Bundo gunakan cili hijau tapi bila dimasak warna hijaunya dah jadi macam nak kuning-kuning. 

Sebelum merepek lebih panjang mehlah tengok resepi.

5 ekor ikan kembung
rempah perap kembung:
1 sudu besar rempah kari
1 sudu kecil serbuk cili
1 sudu kecil serbuk kunyit
1 sudu kecil serbuk bawang putih
garam

bahan sambal:
8 biji cili hijau*
20 biji cili api hijau*
1 biji bawang besar*
2 ulas bawang putih*
2 tangkai daun ketumbar dipotong
1 biji bawang besar dihiris bulat
beberapa biji tomato ceri
1 sudu besar cuka
1 sudu besar jus lemon




- Ikan dibersihkan, dikelar badannya dan dilumur dengan bahan perap. Perap selama 1/2 jam.
- Sementara itu, blender bahan yang bertanda *.
- Goreng ikan dan ketepikan.
- Kurangkan minyak di dalam kuali dan goreng bahan yang diblender sehingga garing.  Masukkan cuka, jus lemon.  Gaul.  Masukkan garam, bawang potong dan daun ketumbar.
- Akhir sekali, masukkan tomato ceri.
- Curahkan sambal ke atas ikan yang telah digoreng tadi.
- Siap

Memanglah pedas.  Sambal kan semestinya pedas tapi rasa masam cuka dan lemon menjadikannya pedas-pedas masam dan sedap bila digaul dengan nasi panas.  Cubalah.

ibundo

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...